Hubungi Kami : (021) 296 41453

Usaha Franchise » Tips Franchise » 3 Hal yang perlu di evaluasi dari calon franchisee

3 Hal yang perlu di evaluasi dari calon franchisee

Mendapatkan franchisee merupakan momentum yang menyenangkan bagi franchisor. Selain karena mendapatkan tambahan pemasukan dari Franchise Fee yang dibayarkan oleh Franchisee, kesempatan untuk menambah jumlah outlet tanpa mengeluarkan investasi adalah alasan yang utama. Namun franchisor perlu lebih teliti dalam memilih calon franchisee yang akan disetujui sebagai mitra kerjasama franchise. Perlu ada tahapan seleksi serta kriteria calon franchisee yang cocok untuk diajak bermitra, tujuannya agar Anda dapat mitra yang memiliki komitmen berbisnis yang sama dengan Anda.

Kesamaan komitmen dengan Anda sebagai franchisor, merupakan pertimbangan penting dalam menyeleksi calon franchisee. Jangan sampai Anda mendapatkan franchisee yang tidak serius dalam berbisnis. Hal ini bisa lebih celaka lagi kalau franchisee tersebut dikemudian hari tidak bisa menjaga reputasi merek yang Anda berikan kepadanya. Untuk itu, setidaknya ada 3 hal yang perlu Anda gali dari calon franchisee Anda agar dapat lebih yakin apakah calon franchisee tersebut benar-benar mitra yang cocok atau tidak. Ketiga hal yang penting yang perlu anda gali adalah:

artikel wahdi

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Kemampuan Teknis

Salah satu poin yang perlu digali dari calon franchisee adalah kemampuan dan pengetahuannya dalam hal teknis bisnis yang Anda jalankan. Hal ini penting mengingat apabila nanti Anda menerima calon franchisee ini, maka secara tidak langsung dia akan menjalankan bisnis seperti Anda saat ini pada lokasi yang dia usulkan. Setiap bisnis tentu memiliki karakteristik teknis yang berbeda-beda, misalnya untuk bisnis kuliner, pengetahuan dan kemampuan mengenai bahan baku, peralatan memasak, cara mengolah bahan makanan dan minuman, pelayanan terhadap pelanggan merupakan sebagian hal yang berkaitan dengan teknis pengelolaan bisnis kuliner. Apabila bisnis Anda pendidikan tentu akan berbeda lagi, begitu juga dengan bengkel atau salon kecantikan. Oleh karena itu, ada baiknya franchisor menggali secara mendalam apakah calon franchisee Anda ini memiliki kemampuan teknis sesuai dengan bidang usaha Anda.

Ada kemungkinan calon franchisee Anda orang yang sudah memiliki kemampuan teknis, karena berlatar belakang mantan karyawan di perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sama dengan Anda, atau ada kemungkinan calon franchisee Anda orang yang memang belum punya kemampuan teknis yang banyak di bidang Anda karena latar belakang pekerjaan dia sebelumnya tidak berhubungan dengan bidang usaha Anda saat ini. Pilihan kembali kepada Anda, apakah Anda lebih menyukai orang yang sudah punya pengetahuan dan kemampuan teknis yang sama di bidang usaha Anda agar tidak perlu mengajarkan terlalu banyak ketika mulai berusaha.

Atau Anda memilih calon franchisee yang tidak memiliki pengetahuan dan kemampuan sama sekali di bidang usaha Anda dengan pertimbangan lebih mudah mengajarkan hal baru kepada orang tersebut agar tidak terlalu banyak perdebatan karena pengalaman yang dia bawa dari pekerjaannya sebelumnya.

 

  1. Kemampuan Finansial

Selain kemampuan teknis, hal lain yang juga tidak kalah penting untuk digali adalah kemampuan finansial dari calon franchisee. Sebagaimana kita ketahui membeli franchise sama artinya membeli sebuah bisnis. Selayaknya membeli sebuah bisnis tentu bukan investasi yang sembarangan, butuh sejumlah dana untuk membelinya. Oleh karena itu, franchisor perlu menggali calon franchisee-nya apakah memiliki dana yang cukup untuk membeli bisnisnya. Dana yang dimaksud di sini mungkin tidak hanya sebatas dana investasi untuk membuka outlet franchise yang ditawarkan franchisor, tetapi juga dana cadangan bagi kehidupan pribadi calon franchisee tersebut selagi membangun bisnis yang dibelinya dari franchisor. Karena ketika membeli franchise tidak ada jaminan bisa langsung untung di hari pertama dia opening. Selalu ada resiko dalam setiap perjalanan bisnis.

Untuk itu, franchisor mungkin juga perlu menggali apakah calon franchisee ini mendapat dukungan keluarga ketika akan membeli bisnis dari franchisor. Jangan sampai karena urusan keuangan internal keluarga menjadi terganggu karena keputusan calon franchisee yang tidak didukung keluarganya.

 

  1. Karakter Pribadi

Selain kedua alasan yang telah dijelaskan sebelumnya, hal yang terpenting untuk digali dari calon franchisee adalah karakter pribadinya. Karakter pribadi menjadi penting karena ini mungkin jadi faktor yang paling menentukan ke depannya. Kecocokan karakter pribadi calon franchisee dengan franchisor harus menjadi pertimbangan utama demi langgengnya kerjasama franchise yang akan dibangun.

Karakter calon franchisee yang paling disenangi biasanya adalah yang penurut, terutama mau menuruti sistem serta Standard Operating Procedure (SOP) yang telah dibuat oleh franchisor. Dalam menggali karakter pribadi seseorang terkadang susah-susah gampang, di awal sebelum kerjasama terjalin, calon franchisee biasanya memang terlihat baik dan penurut. Namun itu belum tentu karakter asli pribadi yang bersangkutan. Oleh karena itu, Franchisor harus punya strategi dan metode khusus untuk mencari tahu karakter sebenarnya dari calon franchisee-nya. Karena sekali salah pilih calon franchisee, maka konflik dapat terjadi bertahun-tahun sepanjang masa kerjasama franchise yang disepakati di perjanjian.

Proses evaluasi calon franchisee, merupakan salah satu langkah penting dalam berbisnis franchise bagi franchisor. Oleh karena itu, franchisor sebaiknya memiliki tahapan proses evaluasi yang bagus dalam menggali kemampuan teknis, kemampuan finansial dan karakter pribadi calon franchisee-nya. Semakin bagus tahapan proses evaluasi calon franchisee yang dimiliki oleh franchisor, maka peluang untuk mendapatkan franchisee yang berkomitmen kuat terhadap brand dan bisnis yang dimiliki franchisor juga semakin besar. Franchisee yang memiliki komitmen kuat akan serius bahu-membahu bersama Anda membangun bisnis franchise yang sukses. Semoga bermanfaat.

 

 

Salam,

 

Wahdi Fakhrozy

THE FRANCHISE CONSULTANT

wahdifakhrozy@franchiseacademy.co.id

International Franchise Business Management

Member of World Franchise Associate (WFA)  

Menara Kadin Indonesia

Jl.HR Rasuna Said Kuningan Blok X – 5 Kav 2-3

Jakarta

Post Tagged with,

One Response so far.

  1. […] Mendapatkan mitra yang ideal memang tidak mudah, tetapi ada cara untuk menyeleksi calon mitra yang ingin diterima. Pada dasarnya calon mitra yang berminat bergabung menjadi franchisee, dapat diseleksi dari 3 hal, yaitu : Karakternya, Kemampuan Teknisnya (Skill) dan Kemampuan keuangannya. Masing-masing hal ini, pernah dibahas pada artikel sebelumnya yang dapat dibaca di sini. […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *